Oleh: bantahansalafytobat | Juni 15, 2011

Benarkah Tuhannya Wahabi Berambut Keriting (Bincang Bersama Abu Salafy)


Pembahasan Hadits Ummu Ath-Thufail : Benarkah Tuhannya Wahabi Berambut Keriting (Bincang Bersama Abu Salafy)

Hadits Ummu Thufail radliyallaahu ‘anhaa :

عن أم الطفيل امرأة أُبي بن كعب رضي الله عنهما قالت : سمعت رسول الله صلى الله عليه وسلم يقول : يذكر أنه رأى ربه في المنام في صورة شباب موفر في خضر على فراش من ذهب في رجليه نعلان من ذهب.

Dari Ummu Ath-Thufail istri Ubay bin Ka’b radliyallaahu ‘anhuma ia berkata : Aku mendengar Rasulullah shallallaahu ‘alaihi wa sallam bersabda : “Beliau menyebutkan telah melihat Rabb-nya dalam mimpinya dalam wujud seorang pemuda berambut lebat yang memakai pakaian berwarna hijau, berada di atas ranjang dari emas, dan pada kedua kaki-Nya memakai sandal yang terbuat dari emas pula”.

TAKHRIJ :

Hadits tersebut diriwayatkan oleh Al-Baihaqiy dalam Al-Asmaa’ wash-Shifaat 2/368-369, Ath-Thabaraniy dalam Al-Kabiir 25/143 no. 346, Adz-Dzahabi dalam Mizaanul-I’tidaal 4/269 (biografi Nu’aim bin Hammaad), Al-Khathiib dalam At-Taariikh 13/311, dan Ibnul-Jauziy dalam Al-‘Ilal 1/14-15; semuanya dari jalan ‘Abdullah bin Wahb, dari ‘Amr bin Al-Haarits, Sa’iid bin Abi Hilaal, dari Marwaan bin ‘Utsman, dari ‘Umaarah bn ‘Aamir, dari Ummu Ath-Thufail radliyallaahu ‘anhaa.

1. ‘Abdullah bin Wahb dan ‘Amr bin Al-Haarits adalah dua orang tsiqah yang masyhur.

2. Sa’id bin Hilaal juga perawi tsiqah, termasuk rijaal jama’ah ahli hadits.

3. Marwaan bin ‘Utsmaan. Ia seorang yang dla’if. Ibnu Hajar berkata dalam Al-Ishaabah (8/246) : “Matruuk”. Namun dalam At-Taqriib (hal. 932 no. 6616) : “Dla’if”. Abu Haatim berkata : “Dla’if” [At-Tahdziib 10/95]. Ibnu Ma’in berkata : “Dari Marwaan, hingga ia dibenarkan ? (isyarat pelemahan)”. Begitulah yang tercantum dalam Al-Ishaabah. Namun dalam Al-Miizaan (4/269) dan At-Tahdziib (10/95), perkataan tersebut dinisbatkan kepada An-Nasa’iy rahimhumallah.

Ibnu Hibban memasukkan Marwaan dalam dalam jajaran perawi tsiqah dalam kitabnya yang berjudul Ats-Tsiqaat, namun ini tidak benar.

Yang benar dalam permasalahan ini bahwa Marwaan bin ‘Utsmaan adalah perawi dla’iif. Hal ini merupakan kesesuaian perkataan Ibnu Hajar dalam At-Taqrriib dan Abu Haatim yang ternukil dalam At-Tahdziib.

4. ‘Umaarah bin ‘Aamir. Adz-Dzahabi berkata : “Meriwayatkan dari Ummu Ath-Thufail tentang hadits ru’yah. Tidak diketahui. Al-Bukhari menyebutkannya dalam Adl-Dlu’afaa’” [Al-Miizaan, 3/177 no. 6029]. Akan tetapi saya (Abu Al-Jauzaa’) tidak menemukannya dalam kitab Adl-Dlu’afaa’ sebagaimana dikatakan oleh Adz-Dzahabi rahimahullah. Wallaahu aa’lam. Akan tetapi Al-Bukhari rahimahullah berkata : “Tidak diketahui penyimakan ‘Umaarah dari Ummu Ath-Thufail” [At-Taarikh Al-Kabiir 6/3111]. Beliau rahimahullah juga berkata : “’Umaarah tidak diketahui, begitu juga penyimakannya dari Ummu Ath-Thufail” [At-Tarikh Ash-Shaghiir 1/291].

Kesimpulan : Hadits di atas adalah dla’if karena kelemahan yang ada pada Marwaan bin ‘Utsmaan dan ‘Umaarah bin ‘Aamir, serta adanya inqitha’ (keterputusan sanad) antara ‘Umaarah dan Ummu Ath-Thufail. Asy-Syaikh Hamdi bin ‘Abdil-Majiid As-Salafiy rahimahullah melemahkan hadits ini dalam takhrij-nya atas kitab Al-Mujamul-Kabiir (25/143).

BENARKAH AL-ALBANI RAHIMAHULLAH MENSHAHIHKAN HADITS DENGAN LAFADH DI ATAS ? – DIALOG BERSAMA ABU SALAFY

Abu Salafy berkata dalam Blog-nya (http://abusalafy.wordpress.com/2008/05/02/tuhan-kaum-kaum-waahhabi-berambut-keriting-dan-berjambul/) :

“Ummu Thufai, istri Ubay ibn Ka’ab berkata, ‘Aku mendengar Rasulullah saw.menyebut bahwa ia:

رأى ربه عز و جل فِي المنام فِي أحسن صورة: شاباً موفرا،رجلاهُ فِي خضرة، عليه نعلانِ من ذهبٍ، على وجْهِهِ فراشٌ من ذهبٍ.

menyaksikan Tuhannya dalam mimpi dalam bentuk seorang pemuda yang berambut lebat, kedua kakinya berada di Khadhrah dan ia memakai sepasng sandal terbuat dari emas, dan di wajahnya terdapat kupu-kupu dari emas. prawakannya.” (HR. ath Thabari daalam Mu’jam al kabir,25/143, al Baihaqi dalam Asmâ’ wa ash Shifât:446-447 dan Siyar A’lam an Nubalâ’10/113-114)

Tentang hadis di atas, “Pakar Hadis Linglung Wahhabiyah”; Syeikh Nâshirudin al Albani berkomentar:

حديثٌ صحيحٌ بِما قبلَهُ، و إسناده ضعيفٌ مظلِمٌ.

”Ini hadis shahih dengan bantuan hadis sebelumnya, dan anadnya adalah dha’if gelap.”

Saya berkata :

Al-Imam Ibnu Abi ‘Aashim membawakan riwayat dalam kitab As-Sunnah (melalui Dhilaalul-Jannah oleh Asy-Syaikh Al-Albani, hal. 205 no. 471) sebagai berikut :

471 – ( صحيح لغيره )

ثنا اسماعيل بن عبدالله ثنا نعيم بن حماد ويحيى بن سليمان قالا حدثنا عبدالله بن وهب عن عمرو بن الحارث عن سعيد بن أبي هلال حدثه أن مروان بن عثمان حدثه عن عمارة بن عامر عن أم الطفيل امرأة أبي بن كعب قال سمعت رسول الله صلى الله عليه وسلم يقول

رأيت ربي في المنام في أحسن صورة وذكر كلاما

“471 – (Shahih lighairihi)

Telah menceritakan kepada kami Ismaa’iil bin ‘Abdillah : Telah menceritakan kepada kami Nu’aim bin Hammaad dan Yahya bin Sulaimaan, mereka berdua berkata : Telah menceritakan kepada kami ‘Abdullah bin Wahb, dari ‘Amr bin Al-Haarits, dari Sa’iid bin Abi Hilaal telah menceritakannya : Bahwasannya Marwaan bin ‘Utsmaan telah menceritakannya, dari ‘Umaarah bin ‘Aamir, dari Ummu Ath-Thufail istri Ubay bin Ka’b, ia berkata : Aku mendengar Rasulullah shallallaahu ‘alaihi wa sallam bersabda : “Aku telah melihat Rabb-ku dalam mimpiku dalam wujud/bentuk yang paling baik” dan kemudian beliau menyebutkan satu perkataan [selesai].

Asy-Syaikh Al-Albani rahimahullah kemudian memberikan komentar atas hadits tersebut sebagai berikut :

حديث صحيح بما قبله وإسناده ضعيف مظلم عمارة بن عامر أورده ابن أبي حاتم من هذه الرواية ولم يذكر فيه جرحا ولا تعديلا

ومروان بن عثمان هو ابن أبي سعيد بن المعلى الأنصاري الزرقي ضعيف كما في التقريب وذكر المزي في التهذيب أنه روى عن أم الطفيل امرأة أبي بن كعب فتعقبه تهذيبه بقوله

وفيه نظر فإن روايته إنما هي عن عمارة بن عمرو بن حزم عن أم الطفيل امرأة ابي في الرؤية وهو متن منكر

كذا قال ابن عمرو بن حزم وإنما هو ابن عامر كما تراه في الكتاب وكذلك هو عند ابن أبي حاتم كما سبقت الإشارة إليه

“Hadits shahih dengan penguat hadits-hadits sebelumnya; sanadnya dla’if lagi gelap. Mengenai ‘Umaarah bin ‘Aamir, Ibnu Abi Haatim membawakan riwayat ini tanpa menyebutkan di dalamnya celaan (jarh) ataupun pujian (ta’dil).

Marwaan bin ‘Utsmaan, ia adalah Ibnu Abi Sa’iid bin Al-Ma’alliy Al-Anshariy Az-Zarqiy, seorang perawi dla’if, sebagaimana terdapat dalam At-Taqriib. Al-Mizziiy menyebutkannya dalam At-Tahdziib bahwasannya ia meriwayatkan dari Ummu Ath-Thufail istri Ubay bin Ka’b. Atas perkataan ini Ibnu Hajar memberikan kritikan dalam Tahdziibut-Tahdziib : “Pada perkataannya tersebut ada yang perlu diperhatikan. Sesungguhnya riwayat Marwaan berasal dari ‘Umaarah bin ‘Amr bin Hazm, dari Ummu Ath-Thufail, istri Ubay bin Ka’b dalam hadits ru’yah, dan ia adalah matan yang munkar”.

Begitulah, ia mengatakan : Ibnu ‘Amr bin Hazm, yang benar adalah Ibnu ‘Aamir, seperti yang Anda lihat dalam kitab. Begitu pula ia di sisi Ibnu Abi Haatim sebagaimana telah lalu penunjukkannya atasnya”.

[selesai perkataan Asy-Syaikh Al-Albani rahimahullah]

Hadits yang dibawakan Al-Imam Ibnu Abi ‘Aashim rahimahullah ini sebenarnya satu riwayat dengan riwayat yang menjadi bahasan kita, dimana sanad keduanya bertemu pada ‘Abdullah bin Wahb (Ibnu Wahb). Ibnu Abi ‘Aashim membawakan secara ringkas dengan perkataannya : “wa dzakara kalaaman. Maksud “wa dzakara kalaaman” di sini adalah lafadh :

في صورة شباب موفر في خضر على فراش من ذهب في رجليه نعلان من ذهب

“dalam wujud seorang pemuda berambut lebat yang memakai pakaian berwarna hijau di atas tempat tidur yang terbuat dari emas, pada kedua kaki-Nya memakai sandal yang terbuat dari emas”.

Kembali kepada Asy-Syaikh Al-Albani,…… untuk memahami perkataan beliau bahwa riwayat yang dibawakan oleh Ibnu Abi ‘Aashim dalam As-Sunnah (no. 471) menjadi kuat atas hadits-hadits yang disebutkan sebelumnya, tentu saja kita harus melihat beberapa hadits yang dianggap menguatkan tersebut. Tujuannya adalah untuk menentukan : Apakah riwayat shahih (li-ghairihi) yang dimaksudkan itu sebatas kalimat : “Aku telah melihat Rabb-ku dalam mimpiku dalam wujud/bentuk yang paling baik” ; ataukah dengan lafadh lengkap sebagaimana disebutkan di awal perbincangan ?

Akan saya sebut hadits-hadits tersebut secara ringkas [tanpa menuliskan komentar Asy-Syaikh Al-Albani rahimahullah untuk masing-masing hadits – dan silakan memperhatikan kalimat yang saya cetak tebal] :

465 – ( حسن )

ثنا أبو بكر بن أبي شيبة ثنا يحيى بن أبي بكير ثنا إبراهيم ابن طهمان ثنا سماك بن حرب عن جابر بن سمرة قال قال رسول الله صلى الله عليه وسلم

إن الله تعالى تجلى لي في أحسن صورة فسألني فيما يختصم الملأ الأعلى قال قلت ربي لا أعلم به قال فوضع يده بين كتفي حتى وجدت بردها بين ثديي أو وضعهما بين ثديي حتى وجدت بردها بين كتفي فما سألني عن شيء إلا علمته

465 – (Hasan)

Telah menceritakan kepada kami Abu Bakr bin Abi Syaibah : Telah menceritakan kepada kami Yahya bin Bakiir : Telah menceritakan kepada kami Ibrahim bin Thahmaan : Telah menceritakan kepada kami Sammaak bin Harb, dari Jaabir bin Samurah, ia berkata : Telah bersabda Rasulullah shallallaahu ‘alaihi wa sallam : “Sesungguhnya Allah ta’ala menampakkan diri kepadaku dalam sebaik-baik bentuk. Maka Dia bertanya kepadaku : ‘Apakah yang diperbantahkan oleh Al-Malaul-A’la (para malaikat) ?’ Aku berkata : “Wahai Rabb-ku, aku tidak mengetahuinya’. Maka Dia meletakkan tangan-Nya di antara dua pundakku hingga aku merasakan dinginnya di antara dua dadaku’. Atau : Dia meletakkan dua tangan-Nya di antara dua dadaku hingga aku merasakan dinginnya di antara dua pundakku. Tidaklah Dia bertanya kepadaku tentang sesuatu kecuali aku mengetahuinya”.

466 – ( صحيح لغيره )

ثنا يوسف بن موسى ثنا جرير عن ليث عن ابن سابط عن أبي أمامة عن النبي صلى الله عليه وسلم قال

تراءى لي ربي في أحسن الصورة ثم ذكر الحديث

466 – (Shahih li-ghairihi)

Telah menceritakan kepada kami Yusuf bin Musa : Telah menceritakan kepada kami Jariir, dari Laits, dari Ibnu Saabith, dari Abu Umaamah, dari Nabi shallallaahu ‘alaihi wa sallam, beliau bersabda : “Rabb-ku memperlihatkan diri kepadaku dalam sebaik-baik bentuk’. Kemudian beliau menyebutkan hadits.

467 – ( صحيح )

حدثنا هشام بن عمار ثنا الوليد بن مسلم وصدقة قالا ثنا ابن جابر قال مر بنا خالد بن اللجلاج فدعاه مكحول فقال له يا أبا ابراهيم حدثنا حديث عبد الرحمن بن عائش قال سمعت عبد الرحمن بن عائش يقول قال رسول الله صلى الله عليه وسلم رأيت ربي في أحسن الصورة

467 – (Shahih)

Telah menceritakan kepada kami Hisyaam bin ‘Ammaar : Telah menceritakan kepada kami Al-Waliid bin Muslim dan Shadaqah, mereka berdua berkata : Telah menceritakan kepada kami Ibnu Jaabir, ia berkata : Khaalid bin Al-Lajlaaj pernah pergi bersama kami, lalu Mak-huul memanggilnya dan berkata kepadanya : “Wahai Abu Ibrahim, ceritakanlah kepada kami hadits ‘Abdurrahman bin ‘Aaisy”. Ia (Khaalid bin Al-Lajlaaj) berkata : “Aku mendengar ‘Abdurrahman bin ‘Aaisy berkata : Telah bersabda Rasulullah shallallaahu ‘alaihi wa sallam : ‘Aku melihat Rabb-ku dalam sebaik-baik bentuk”.

468 – ( صحيح لغيره )

ثنا يحيى بن عثمان بن كثير ثنا زيد بن يحيى ثنا ابن ثوبان ثنا أبي عن مكحول وابن أبي زكريا عن ابن عائش الحضرمي قال قال رسول الله صلى الله عليه وسلم

أتاني ربي الليلة في أحسن صورة

468 – (Shahih li-ghairihi).

Telah menceritakan kepada kami Yahya bin ‘Utsmaan bin Katsiir : Telah menceritakan kepada kami Zaid bin Yahya : Telah menceritakan kepada kami Ibnu Tsaubaan : Telah menceritakan kepada kami ayahku, dari Mak-huul dan Ibnu Abi Zakariyya, dari Ibnu ‘Aaisy Al-Hadlramiy, ia berkata : Telah bersabda Rasulullah shallallaahu ‘alaihi wa sallam : “Rabb-ku pernah mendatangiku pada satu malam dalam sebaik-baik bentuk”.

468 – ( صحيح لغيره )

ثنا يحيى بن عثمان بن كثير ثنا زيد بن يحيى ثنا ابن ثوبان ثنا أبي عن مكحول وابن أبي زكريا عن ابن عائش الحضرمي قال قال رسول الله صلى الله عليه وسلم

أتاني ربي الليلة في أحسن صورة

468 – (Shahih li-ghairihi).

Telah menceritakan kepada kami Yahya bin ‘Utsmaan bin Katsiir : Telah menceritakan kepada kami Zaid bin Yahya : Telah menceritakan kepada kami Ibnu Tsaubaan : Telah menceritakan kepada kami ayahku, dari Mak-huul dan Ibnu Abi Zakariyya, dari Ibnu ‘Aaisy Al-Hadlramiy, ia berkata : Telah bersabda Rasulullah shallallaahu ‘alaihi wa sallam : “Rabb-ku pernah mendatangiku pada satu malam dalam sebaik-baik bentuk”.

469 – ( صحيح )

ثنا أبو موسى ثنا معاذ بن هشام ثنا أبي عن قتادة عن أبي كلابة عن خالد بن اللجلاج عن ابن عباس قال قال رسول الله صلى الله عليه وسلم رأيت ربي عز وجل في أحسن صورة

469 – (Shahih)

Telah menceritakan kepada kami Musa : Telah menceritakan kepada kami Mu’aadz bin Hisyam : Telah menceritakan kepada kami ayahku, dari Qataadah, dari Abu Kilaabah, dari Khaalid bin Al-Lajlaaj, dari Ibnu ‘Abbas, ia berkata : Telah bersabda Rasulullah shallallaahu ‘alaihi wa sallam : “Aku pernah melihat Rabb-ku ‘azza wa jalla dalam sebaik-baik bentuk”.

470 – ( صحيح بشواهده )

ثنا عبيد الله بن فضالة ثنا عبدالله بن صالح ثنا معاوية بن صالح عن أبي يحيى عن أبي يزيد عن أبي سلام الأسود عن ثوبان قال قال رسول الله صلى الله عليه وسلم

إن ربي أتاني الليلة في أحسن صورة وفي هذه الأخبار ووضع يده بين كتفي

470 – (Shahih bi-syawaahidihi)

Telah menceritakan kepada kami ‘Ubaidullah bin Fudlaalah : Telah menceritakan kepada kami ‘Abdullah bin Shaalih : Telah menceritakan kepada kami Mu’awiyyah bin Shaalih, dari Abu Yahya, dari Abu Yaziid, dari Abu Salaam Al-Aswad, dari Tsaubaan, ia berkata : Telah bersabda Rasulullah shallallaahu ‘alaihi wa sallam : “Sesungguhnya Rabb-ku pernah mendatangiku di satu malam dalam sebaik-baik bentuk”. Dalam khabar ini disebutkan : “Dan Dia meletakkan tangan-Nya di antara dua pundakku”.

[selesai nukilan dari As-Sunnah/Dhilaalul-Jannah].

Saya tambahkan : Lafadh : “Aku telah melihat Rabb-ku dalam mimpiku dalam wujud/bentuk yang paling baik” juga dikuatkan oleh hadits :

عن معاذ رضي الله عنه قال: احتبس علينا رسول الله صلى الله عليه وسلم ذات غداة من صلاة الصبح حتى كدنا نتراءى قرن الشمس فخرج صلى الله عليه وسلم سريعاً فثوب بالصلاة فصلى وتجوز في صلاته فلما سلم قال صلى الله عليه وسلم: «كما أنتم» ثم أقبل إلينا فقال: «إني قمت من الليل فصليت ما قدر لي فنعست في صلاتي حتى استيقظت فإذا أنا بربي عز وجل في أحسن صورة فقال: يا محمد أتدري فيم يختصم الملأ الأعلى, قلت لا أدري يا رب ـ أعادها ثلاثاً ـ فرأيته وضع كفه بين كتفي حتى وجدت برد أنامله بين صدري فتجلى لي كل شيء وعرفت فقال: يا محمد فيم يختصم الملأ الأعلى ؟ قلت: في الكفارات. قال: وما الكفارات ؟ قلت: نقل الأقدام في الجماعات والجلوس في المساجد بعد الصلوات وإسباغ الوضوء عند الكريهات. قال: وما الدرجات ؟ قلت: إطعام الطعام ولين الكلام والصلاة والناس نيام, قال: سل, قلت: اللهم إني أسألك فعل الخيرات وترك المنكرات وحب المساكين وأن تغفر لي وترحمني, وإذا أردت فتنة بقوم فتوفني غير مفتون, وأسألك حبك وحب من يحبك وحب عمل يقربني إلى حبك ـ وقال رسول الله صلى الله عليه وسلم ـ إنها حق فادرسوها وتعلموها»

Dari Mu’adz radliyallaahu ‘anhu, ia berkata : “Suatu pagi Rasulullah shallallaahu ‘alaihi wa sallam tertahan melakukan shalat Shubuh, hingga kami hampir-hampir melihat munculnya matahari. Kemudian beliau shallallaahu ‘alaihi wa sallam keluar dengan segera lalu mengerjakan shalat sunnah, kemudian melakukan shalat Shubuh, dan beliau melakukan seperlunya dalam shalat. Ketika selesai salam, beliau shallallaahu ‘alaihi wa sallam berkata : “Bagaimana keadaan kalian ?”. Lalu beliau menghadap kami dan bersabda : “Sesungguhnya semalam aku bangun dan melakukan shalat sesuai kemampuanku, lalu aku mengantuk dalam shalatku, hingga akhirnya aku terbangun (dalam mimpi). Tiba-tiba aku berjumpa Rabb-ku dalam sebaik-baik bentuk, lalu Dia berfirman : ‘Wahai Muhammad, apakah engkau tahu tentang apa yang diperbantahkan oleh Al-Malaul-A’laa ?’. Aku menjawab : ‘Aku tidak tahu, wahai Rabb-ku’. Beliau mengulanginya sebanyak tiga kali. Lalu aku melihat Dia meletakkan telapak tangan-Nya di antara dua pundakku, hingga aku merasakan dinginnya jari-jemari-Nya di antara dadaku. Lalu tampaklah bagiku segala sesuatu dan aku mengenalnya. Lalu Dia berfirman : ‘Ya Muhammad, tentang apakah yang diperbantahkan oleh Al-Malaul-A’laa ?’. Aku menjawab : ‘Tentang kaffaaraat. Dia bertanya : ‘Apakah kaffaaraat itu ?’. Aku menjawab : ‘Melangkahkan kaki untuk berjama’ah, duduk di dalam masjid setelah shalat, dan menyempurnakan wudlu pada seluruh anggota badan (yang perlu dibasuh)’. Dia bertanya : Apakah derajat itu ?’. Aku menjawab : ‘Memberi makanan, kata-kata halus, dan melakukan shalat di saat manusia tidur’. Dia berfirman : ‘Mintalah !’. Aku berkata : ‘Ya Allah, sesungguhnya aku meminta kepada-Mu untuk dapat melakukan berbagai kebaikan, meninggalkan berbagai kemunkaran, mencintai orang-orang miskin, dan agar Engkau mengampuni serta merahmatiku. Dan jika Engkau menghendaki fitnah pada satu kaum, maka wafatkanlah aku tanpa terkena fitnah. Aku meminta kepada-Mu kecintaan-Mu, kecintaan orang yang mencintai-Mu, dan kecintaan kepada amal yang mendekatkanku kepada kecintaan-Mu’. Lalu Rasulullah shallallaahu ‘alahi wa sallam bersabda : ‘Sesungguhnya hal itu adalah kebenaran, maka pelajarilah dan kuasailah” [HR. Ahmad 5/243. Diriwayatkan pula oleh At-Tirmidzi dalam Tafsiir Al-Qu’aan, Baab : Wa min Suurah Qaaf no. 3235 dari Muhammad bin Basyaar, dari Mu’adz bin Haani’, dari Jahdlam].

Tentang hadits di atas, Al-Imam Ibnu Katsir rahimahullah berkata :

فهو حديث المنام المشهور, ومن جعله يقظة فقد غلط وهو في السنن من طرق, وهذا الحديث بعينه قد رواه الترمذي من حديث جهضم بن عبد الله اليمامي به, وقال حسن صحيح.

“Ini adalah hadits mimpi yang masyhur. Barangsiapa yang menjadikannya dalam keadaan sadar, maka ia telah keliru. Hadits ini terdapat di adalam kitab-kitab Sunan dan beberapa jalan/jalur. Hadits ini sendiri diriwayatkan oleh At-Tirmidzi dari hadits Jahdlam bin ‘Abdillah Al-Yamaamiy, dan ia (At-Tirmidzi) berkata : Hasan shahih” [Tafsir Ibnu Katsir, 12/106-107].

Sekali lagi, perhatikan dengan seksama kalimat yang saya cetak tebal.

Jika Asy-Syaikh Al-Albani berkomentar tentang hadits no. 471 dengan perkataannya : “Hadits shahih dengan penguat hadits-hadits sebelumnya” ; lantas…. apa makna tashhih beliau ini ? Tidak diragukan lagi bahwa yang beliau maksud shahih dengan penguatnya adalah sebatas lafadh yang dibawakan oleh Al-Imam Ibnu Abi ‘Aashim :

رأيت ربي في المنام في أحسن صورة

“Aku telah melihat Rabb-ku dalam mimpiku dalam wujud/bentuk yang paling baik”.

Beberapa hadits penguat yang diisyaratkan oleh Asy-Syaikh Al-Albani rahimahullah tersebut di atas adalah pada lafadh ini saja. Adalah keliru jika Abu Salafy menyangka tashhih beliau ini termasuk tambahan lafadh : “Dalam wujud seorang pemuda yang berambut lebat…… dst”.[1]

Tambahan lafadh sama sekali tidak ada penguatnya (syawaahid). Maka, tetaplah ia dalam ke-dla’if-annya, dan bahkan tambahan ini adalah tambahan yang munkar – sebagaimana ditegaskan oleh Al-Imam Ibnu Hibbaan dan yang lainnya.

Abu Salafy berkata :

Selain itu kaum Mujassim (waahhabiyah) mensifati tuhan mereka dengan:

Pemuda berambut keriting lebat dan berjanbul yang menutupi dahinya!

Demikianlah kaum Wahhabiyah memperkenalkan tuhan mereka kepada kita!

Sebuah pensifatan yang luar biasa… tidak kalah dengan penggambaran tuhan dan dewa yang dilakukan para penyembah patung dan dewa-dewa…

Inilah akidah yang mereka banggakan dibangundi atas nash Islami, seperti biasa mereka nyanyikan!

Akidah sesat Wahhabiyah seperti di atas telah disebutkan dalam sebuah hadis dari Ummu Thufail yang dishahihkan oleh para Bapak Sekte Mujassimah, seperti Ibnu Taimiyah, adz Dzahabi, Ibnu Abdil Wahhab, Ben Bâz dan Syeikh Nâshiruddîn al Albâni;“Pakar Hadis Linglung”

Saya katakan :

Itu adalah tuduhan keji membabi buta lagi tidak sportif. Apakah Anda – wahai Abu Salafy – pernah membaca ada kitab dari ulama ‘Salafy-Wahabi’ yang secara sharih menyebutkan ‘aqidah bahwa wujud Allah yang kita ibadahi adalah seorang pemuda berambut kriting dan berjambul ? Sepanjang pengetahuan saya sampai detik ini : Tidak ada. Bagi penuduh diwajibkan bukti. Jika tidak bisa : Katakanlah kepada kami bahwa Anda telah berdusta.

Lafadh hadits yang menggunakan kata “keriting” diantaranya disebutkan oleh Ibnul-Jauzi dalam Al-‘Ilal:

عن عكرمة عن ابن عباس قال: قال رسول الله صلى الله عليه وسلم :”رأيت ربي في أحسن صورة شاب أمرد جعد عليه حلة خضراء”.

Dari Ibnu ‘Abbas ia berkata : Telah bersabda Rasulullah shallallaahu ‘alaihi wa sallam : “Aku melihat Rabb-ku dalam sebaik-baik bentuk pemuda amrad (yang belum tumbuh bulu jenggot dan kumisnya), berambut keriting, dengan memakai pakaian/perhiasan berwarna hijau” [Al-‘Ilal Al-Mutanaahiyyah, 1/23].

Dan memang benar bahwa Abu Salafy telah berdusta saat Al-Imam Adz-Dzahabi rahimahullah berkata ketika menyebutkan hadits ‘Ikrimah dari Ibnu ‘Abbas :

أنبأنا عبدالرحمن بن محمد الفقيه، أخبرنا أبو الفتح المندائي، أخبرنا عبيدالله بن محمد بن أحمد، أخبرنا جدي أبو بكر البيهقي في كتاب ” الصفات ” له، أخبرنا أبو سعد الماليني، أخبرنا عبد الله بن عدي، أخبرني الحسن بن سفيان، حدثنا محمد بن رافع، حدثنا أسود بن عامر، حدثنا حماد بن سلمة، عن قتادة، عن عكرمة، عن ابن عباس، قال: قال رسول الله صلى الله عليه وسلم: ” رأيت ربي – يعني في المنام -..” وذكر الحديث.

وهو بتمامه في تأليف البيهقي، وهو خبر منكر، نسأل الله السلامة في الدين، فلا هو على شرط البخاري ولا مسلم، وراوته وإن كانوا غير متهمين، فما هم بمعصومين من الخطأ والنسيان،

“Telah mengkhabarkan kepada kami ‘Abdurrahman bin Muhammad Al-Faqiih : Telah mengkhabarkan kepada kami Abul-Fath Al-Mandaaiy : Telah mengkhabarkan kepada kami ‘Ubaidullah bin Muhammad bin Ahmad : Telah mengkhabarkan kepada kami kakekku, Abu Bakr Al-Baihaqiy dalam kitabnya Ash-Shifaat : Telah mengkhabarkan kepada kami Abu Sa’d Al-Maaliniy : Telah ‘Abdullah bin ‘Adiy : Telah mengkhabarkan kepadaku Al-Hasan bin Sufyan : Telah menceritakan kepada kami Muhammad bin Raafi’ : Telah menceritakan kepada kami Aswad bin ‘Aamir : Telah menceritakan kepada kami Hammaad bin Salamah, dari Qatadah, dari ‘Ikrimah, dari Ibnu ‘Abbas ia berkata : Telah bersabda Rasulullah shallallaahu ‘alaihi wa sallam “ ‘Aku melihat Rabb-ku – yaitu dalam mimpi – kemudian ia menyebutkan hadits tersebut.

Hadits itu selengkapnya ada dalam tulisan Al-Baihaqiy, dan ia adalah khabar munkar. Kami memohon kepada Allah keselamatan dalam agama. Tidaklah hadits tersebut (shahih) memenuhi persyaratan Al-Bukhari maupun Muslim. Para perawinya, jika mereka tidak tertuduh (berdusta), maka tidaklah mereka terbebas dari kesalahan dan lupa (saat meriwayatkan)” [selesai – lihat Siyaru A’laamin-Nubalaa’, 10/113-114 – biografi Syadzaan].

Begitu pula dengan Asy-Syaikh Al-Albani rahimahullah menegaskan kepalsuannya dalam kitab Adl-Dla’iifah :

6371 – ( رأيتُ ربي – وفي لفظٍ : رأى ربَّه تعالى – في المنام في أحسنِ صورةٍ ، شاباً موقَّراً ، رِجلاه في خُفٍّ ، عليه نعلانِ من ذهبٍ ، على وَجْهِهِ فراشٌ من ذهبٍ ).

موضوع .

أخرجه الخطيب في “التاريخ” (13 / 311) من طريق نعيم بن حماد : حدثنا ابن وهب : حدثنا عمرو بن الحارث عن سعيد بن أبي هلال عن مروان بن عثمان عن عمارة بن عامر عن أم الطفيل – امرأة أُبَيّ – أنها سمعت النبي صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يذكر أنه رأى ربه … الحديث .

“6371 – “Aku telah melihat Rabb-ku – dalam lafadh yang lain : “Beliau telah melihat Rabb-nya ta’ala – dalam mimpinya sebaik-baik bentuk : seorang pemuda terhormat, kedua kakinya memakai sandal yang terbuat dari emas, di atas wajah-Nya terdapat faraasy dari emas”.

Maudlu’ (palsu)

Dikeluarkan oleh Al-Kahthiib dalam At-Taariikh (13/311) dari jalan Nu’aim bin Hammad : Telah menceritakan kepada kami ‘Amru bin Al-Haarits, dari Sa’iid bin Abi Hilaal, dari Marwaan bin ‘Utmaan, dari ‘Umaarah bin ‘Aamir, dari Ummu Ath-Thufail – istri Ubay – bahwasannya ia pernah mendengar Nabi shallallaahu ‘alaihi wa sallam menyebutkan diri beliau pernah melihat Rabb-nya….. (al-hadits)”

[lihat selengkapnya dalam Silsilah Adl-Dla’iifah 13/819-823 no. 6371].

Adapun mengenai Ibnu Taimiyyah, kalau boleh saya menduganya, Abu Salafy hanyalah taqlid dan meng-copy paste tulisan As-Saqqaaf yang banyak beredar di internet saat mencela Ibnu Taimiyyah rahimahullah. As-Saqqaaf telah salah paham (dan kemudian diikuti oleh Abu Salafy) terhadap perkataan Ibnu Taimiyyah dalam hal bahasan ru’yatullah fil-manaam (melihat Allah dalam mimpi), sehingga memberi kesimpulan bahwa Ibnu Taimiyyah berpendapat bahwa wujud Allah sebenarnya adalah seperti yang dilihat dalam mimpi. Pun dalam kasus hadits yang diperbincangkan ini.[2] Padahal Ibnu Taimiyyah rahimahullah telah berkata :

وإذا كان كذلك فالإنسان قد يرى ربه في المنام ويخاطبه فهذا حق في الرؤيا ولا يجوز أن يعتقد أن الله في نفسه مثل ما رأى في المنام فإن سائر ما يرى في المنام …..

“Jika yang terjadi seperti itu, maka seseorang yang melihat Rabb-nya dalam mimpi dan berbincang-bincang dengannya adalah benar dalam ru’yah-nya. Namun tidak diperbolehkan untuk meyakini bahwasannya diri Allah (yang sebenarnya) itu seperti yang ia lihat dalam mimpi….” [lihat selengkapnya dalam Bayaan Talbiis Al-Jahmiyyah, 1/72-73].

Oleh karena itu, darimana Abu Salafy menyimpulkan bahwa tuhannya Ibnu Taimiyyah itu seperti yang dilihat dalam mimpi (dalam wujud seorang pemuda kriting berjambul) ? Ibnu Taimiyyah secara jelas mengingkari tasybih.

Adapun yang dikatakannya di atas adalah satu perwujudan totalitas at-tashdiiqu fii maa akhbar. Jika memang khabar itu shahih, maka harus diyakini dan dibenarkan.

Katakanlah wahai saudaraku Abu Salafy bahwa engkau telah melakukan kedustaan (lagi) !

Ru’yatullah (melihat Allah) ta’ala dalam mimpi memang memungkinkan terjadi menurut pendapat yang paling shahih di kalangan ulama Ahlus-Sunnah. [3] Mungkin Abu Salafy belum terlalu akrab dengan pembahasan ini dari kitab-kitab para ulama salaf.

Sebagai informasi, perlu saya sampaikan kepada Anda (Abu Salafy) bahwasannya ada perbedaan pendapat mengenai status hadits Ummu Ath-Thufail dan Ibnu ‘Abbas radliyallaahu ‘anhuma di kalangan ahli hadits. Ada yang mendla’ifkannya – dan ini pendapat yang benar – seperti Al-Imam Ahmad (dalam satu riwayat), Al-Imam Ibnu Hibban, Al-Imam Ibnul-Jauzi, Al-Imam Adz-Dzahabi, dan Al-Imam Ibnu Hajar rahimahumullah; ada pula yang menshahihkannya seperti Al-Imam Abu Zur’ah Ad-Dimasyqiy rahimahullah. Beliau berkata :

كل هؤلاء الرجال معروفون لهم أنساب قوية بالمدينة فأما مروان بن عثمان فهو مروان بن عثمان بن أبى سعيد بن المعلى الأنصارى وأما عمارة فهو ابن عامر بن عمرو بن حزم صاحب رسول الله وعمرو بن الحارث وسعيد ابن أبى هلال فلا يشك فيهما وحسبك بعبد الله بن وهب محدثا فى دينه وفضله

“Semua perawinya adalah ma’ruf. Mereka mempunyai nasab yang kuat di Madinah. Adapun Marwaan bin ‘Utsmaan, ia adalah Marwaan bin ‘Utsmaan bin Abi Sa’iid bin Al-Ma’alliy Al-Anshariy. Umaarah, ia adalah Ibnu ‘Aamir bin ‘Amr bin Hazm, shahabat Rasulullah shallallaahu ‘alaihi wa sallam. ‘Amr bin Al-Haarits dan Sa’’id bin Abi Hilaal, maka tidak diragukan atas (ketsiqahan) keduanya. Dan cukuplah bagimu bahwa ‘Abdullah bin Wahb seorang Muhaddits dalam agama dan keutamaannya” [Ibthaalut-Ta’wiilaat, hal. 141 no. 140].

قال الطبراني سمعت أبا بكر بن صدقة يقول سمعت أبا زرعة الرازي يقول حديث قتادة عن عكرمة عن ابن عباس في الرؤية صحيح رواه شاذان وعبد الصمد بن كيسان وإبراهيم بن أبي سويد لا ينكره إلا معتزلي

Telah berkata Ath-Thabaraniy : Aku mendengar Abu Bakr bin Shadaqah berkata : Aku mendengar Abu Zur’ah Ar-Raaziy berkata : “Hadits Qataadah dari ‘Ikrimah, dari Ibnu ‘Abas tentang masalah ru’yah adalah shahih. Diriwayatkan oleh Syaadzaan, ‘Abdush-Shamad bin Kaisaan, dan Ibrahim bin Abi Suwaid. Tidak ada yang mengingkari hadits tersebut melainkan ia seorang Mu’taziliy” [Al-Laaliiul-Al-Masnuu’ah, 2/32].

Begitu juga Al-Imam Ath-Thabaraniy rahimahullah :

حديث قتادة عن عكرمة عن ابن عباس عن النبي صلى الله عليه وسلم في الررية صحيح ، وقال : ومن زعم أني رجعت عن هذا الحديث بعد ما حدثت به فقد كذب

“Hadits Qataadah, dari ‘Ikrimah, dari Ibnu ‘Abbas, dari Nabi shallallaahu ‘alaihi wa sallam tentang ru’yah adalah shahih. Barangsiapa yang menyangka bahwasannya aku rujuk dari hadits ini untuk meniadakannya setelah aku meriwayatkannya, sungguh ia telah berdusta” [Ibthaalut-Ta’wiilaat, hal. 143-144].

Di sini perlu saya tegaskan bahwa ketika Al-Imam Abu Zur’ah Ar-Raaziy ataupun Al-Imam Ath-Thabaraniy rahimahumallah menshahihkan hadits Ummu Ath-Thufail atau Ibnu ‘Abbas, mereka berdua tidak memahami dan mengkonsekuensikan bahwa Allah itu berwujud seorang pemuda berambut keriting seperti penilaian terburu-buru dari Abu Salafy.

Anyway,…. tidak ada satupun ulama yang penulis biografi yang menggolongkan mereka berdua sebagai golongan Mujassimah karenanya (kecuali jika Abu Salafy dan rekan-rekan ingin memulainya). Apa yang dii’tiqadkan mereka berdua sama dengan apa yang di-i’tiqad-kan Ibnu Taimiyyah. Mereka semua bukan mujassimah. Penampakan Allah dalam mimpi itu tidaklah melazimkan bahwa itulah wujud Allah yang sebenarnya. Termasuk jika Allah menampakkan diri sebagai sosok seorang pemuda. Inilah yang dijelaskan oleh para ulama Ahlus-Sunnah.

Di akhir tulisan ini, ada sebuah nasihat berharga dari Asy-Syaikh Muhammad bin Shaalih Al-‘Utsaimin ketika ada pertanyaan sekitar melihat Allah dalam mimpi. Beliau katakan :

……أما رؤيته في المنام فقد رأى النبي صلى الله عليه وسلم ربه في المنام كما في حديث اختصام الملأ الأعلى, أما غير الرسول فذكر عن الإمام أحمد أنه رأى ربه والله أعلم هل يصح هذا أم لا يصح؟ لكن نحن لسنا في حاجة في الهداية إلى رؤية الله عز وجل, حاجتنا أن نقرأ كلامه ونعمل بما فيه, وكأنما يخاطبنا, ولهذا ذكر الله أنه أنزل الكتاب على محمد وأنزله إلينا أيضاًَ حتى نعمل به, ولا تشغل نفسك بهذه الأمور, فإنك لن تصل إلى نتيجة مرضية, عليك بالكتاب والسنة والعمل بما فيهما.

“……..Adapun melihat Allah dalam mimpi, maka sungguh Nabi shallallaahu ‘alaihi wa sallam telah melihat Rabb-Nya dalam mimpi, sebagaimana hadits mengenai perbantahan para malaikat (Al-Malaul-A’laa). Adapun selain dari Rasul, disebutkan dari Imam Ahmad bahwasannya beliau pernah melihat Rabb-Nya. Wallaahu a’lam. Apakah hal ini benar atau tidak benar ? Namun kita sekarang tidak berhajat mendapatkan hidayah melalui ru’yatullah (melihat Allah) ‘azza wa jalla. Yang kita butuhkan adalah agar kita membaca firman-Nya (Al-Qur’an) dan mengamalkannya, yang seakan-akan dengan hal itu Dia berbincang-bincang dengan kita. Oleh karena itu, Allah mengingatkan bahwasannya Dia telah menurunkan Al-Qur’an kepada Muhammad dan juga kepada kita agar kita mengamalkannya. Dan jangan engkau menyibukkan dirimu tentang permasalahan ini, karena engkau tidak akan sampai pada satu kesimpulan yang memuaskan. Wajib bagimu untuk berpegang pada Al-Qur’an dan As-Sunnah dan mengamalkan keduanya” [Liqaa-atul-Baabil-Maftuh – pertemuan terbuka, no. 213].

Dan tidak jemu-jemunya kami nasihatkan kepada Anda – wahai saudaraku Abu Salafy – agar berhenti mencela dakwah salaf dan para ulamanya. Juga agar Anda tidak selalu memperturutkan kejahilan Anda. Teruslah belajar dan berakhlaqlah dengan akhlaq para ulama salaf, sehingga Anda tidak akan terbiasa membuat kedustaan. Kami bukanlah muqallid Ibnu Taimiyyah, Muhammad bin ‘Abdil-Wahhab, Al-Albani atau yang lainnya rahimahumullah. Namun bukan berarti kita butuh atau tidak mengakui keutamaan mereka beliau dalam ilmu. Jika Anda mencela Al-Albani, misalnya, dengan mengatakan : ‘muhaddits linglung’ ; maka saya tidak tahu kosa kata apa yang dapat menggambarkan ‘kadar’ Anda (yang banyak membuat orang awam ‘terpesona’). Khususnya, dari standar mutu kritikan yang telah Anda tuliskan.

‘Bainas-samaa’ was-sumur’, begitulah kira-kira bila diwujudkan satu perbandingan antara muridnya murid Asy-Syaikh Al-Albani dengan diri Anda (dan juga saya). Apalagi dengan Asy-Syaikh Al-Albani rahimahullah ?

يا ناطح الجبل العالي ليكلمه

اشفق على الرأس لا تشفق على الجبل

“Wahai orang yang hendak menanduk gunung tinggi untuk menghancurkannya,

Kasihanilah kepalamu, jangan kasihan pada gunung itu”.

Abu Al-Jauzaa’ – Perumahan Ciomas Pemai, Bogor, 1430 H.

[1] Dalam tulisannya tersebut Abu Salafy – sebagaimana biasa – banyak melakukan kecerobohan, kengawuran, dan kedustaan. Kita bisa lihat beberapa di antaranya, seperti :

a. Ia membuat judul tulisannya : Tuhan Kaum Kaum waahhâbi Berambut Keriting dan Berjambul!. Padahal tidak ada satu kalimat pun dalam hadits yang ia terjemahkan atau dalam perkataan Asy-Syaikh Al-Albani (dalam Dhilaalul-Jannah) menyebukan bahwa Allah berambut keriting dan berjambul, wal-‘yadzubillah. Lantas dari mana ia bisa mengatakan sebagaimana yang ia tulis dalam judul tersebut yang kemudian dinisbatkan kepada “Salafy-Wahabi” ?

b. Saat mengkritik Asy-Syaikh Al-Albani rahimahullah pun ia tidak menampilkan lafadh hadits yang dibawakan dalam kitab Dhilaalul-Jannah. Ia hanya mengutip sepotong kalimat takhrij beliau yang kemudian ia ‘sambungkan’ dengan hadits Ummu Ath-Thufail dalam versi lafadh panjangnya. Ia hendak membuat satu tipuan bagi para Pembaca bahwa Asy-Syaikh Al-Albani rahimahullah menshahihkan lafadh hadits tersebut dalam Dhilaalul-Jannah. Sungguh satu keprihatinan besar bagi kita saat melihat ketidakjujuran yang dilakukan secara berulang oleh Abu Salafy dalam bahasan ini …..

[2] Mungkin diantara letak kesalahpahamannya adalah dari perkataan Syaikhul-Islaam Ibnu Taimiyyah rahimahullah berikut :

وقوله‏:‏ ‏(‏أتاني البارحة ربي في أحسن صورة‏)‏ الحديث الذي رواه الترمذي وغيره، إنما كان بالمدينة في المنام، هكذا جاء مفسراً‏.‏

وكذلك حديث أم الطفيل وحديث ابن عباس وغيرهما ـ مما فيه رؤية ربه ـ إنما كان بالمدينة كما جاء مفسراً في الأحاديث،

Dan sabda beliau : ‘Kemarin Rabb-ku mendatangiku dalam sebaik-baik bentuk’ adalah hadits yang diriwayatkan oleh At-Tirmidzi dan yang lainnya. Ia hanya terjadi dalam mimpi saat beliau berada di Madinah. Inilah yang telah diterangkan. Begitu pula hadits Ummu Ath-Thufail, Ibnu ‘Abbas, dan yang lainnya – tentang ru’yah Nabi kepada Rabb-nya – hanyalah terjadi di Madinah sebagaimana diterangkan dalam banyak hadits” [Majmu’ Al-Fataawaa, 2/336].

وكذلك الحديث الذي رواه أهل العلم أنه قال رأيت ربي في صورة كذا وكذا يروي من طريق ابن عباس ومن طريق أم الطفيل وغيرهما وفيه أنه وضع يده بين كتفي حتى وجدت برد أنامله على صدري هذا الحديث لم يكن ليلة المعراج فإن هذا الحديث كان بالمدينة

“Begitu juga dengan hadits yang diriwayatkan oleh ahli ilmu bahwasannya beliau shallallaahu ‘alaihi wa sallam pernah bersabda : ‘Aku pernah melihat Rabb-ku dalam bentuk begini’; diriwayatkan dari jalan Ibnu ‘Abbas, Ummu Ath-Thufail, dan yang lainnya. Di dalamnya disebutkan : ‘Dia (Allah) meletakkan tangan-Nya di antara dua pundakku hingga aku merasakan dingin ujung-ujung jari-Nya di dadaku’. Hadits ini tidaklah terjadi pada malam Mi’raj. Namun ia terjadi saat beliau ada di Madinah” [Majmu’ Al-Fataawaa, 3/387].

Perkataan beliau di atas dianggap sebagai satu bentuk tashhiih yang sekaligus memberikan konsekuensi bahwa wujud Allah itu adalah seperti wujud yang dilihat dalam hadits Ummu Ath-Thufail sebagai seorang pemuda berambut lebat….dst (sebagaimana disebutkan di awal tulisan).

[3] Penetapan bahwa Allah bisa dilihat dalam mimpi merupakan pendapat yang shahih dari dua pendapat yang ada dari kalangan Ahlus-Sunnah. Al-Imam As-Safaariniy rahimahullah berkata :

وقد اختلف في رؤية الله تعالى مناماً ‏والحق جوازها وبالله التوفيق

“Para ulama telah berbeda pendapat tentang ru’yatullah (melihat Allah) ta’ala dalam mimpi. Yang benar, adalah pendapat yang memperbolehkannya (yaitu memungkinkan hal itu terjadi). Wabillaahit-taufiq” [Lawaami’ul-Anwaar Al-Bahiyyah, 2/285].

Diantara ulama Ahlus-Sunnah yang menetapkannya antara lain (saya nukil perkataan mereka secara ringkas) :

a. Al-Imam Sa’id bin ‘Utsman Ad-Daarimiy rahimahullah :

وإنما هذه الرؤية كانت في المنام ، وفي المنام يمكن رؤية الله تعالى على كل حال وفي كل صورة. روى معاذ بن جبل عن النبي صلى الله عليه وسلم أنه قال:” صليت ما شاء الله من الليل ثم وضعت جنبي، فأتاني ربي في أحسن صورة”

“Ru’yah ini hanyalah terjadi dalam mimpi. Dan dalam mimpi, sangat memungkinkan untuk melihat Allah ta’ala dalam segala keadaan dan bentuk (yang baik). Mu’adz bin Jabal meriwayatkan dari Nabi shallallaahu ‘alaihi wa sallam, bahwasannya beliau bersabda : “Aku pernah shalat sesuai kesanggupanku pada satu malam, kemudian aku meletakkan lambungku (tidur). Lalu Rabb-ku mendatangiku dalam sebaik-baik bentuk” [Ar-Radd ‘ala Bisyr Al-Maarisiy, 2/738-739, tahqiq : Dr. Rasyiid Al-Alma’iy].

b. Al-Imam Al-Baghawiy rahimahullah :

رؤية الله في المنام جائزة ، قال معاذ عن النبي صلى الله عليه وسلم:” إني نعست فرأيت ربي”

“Ru’yatullah (melihat Allah) dalam mimpi itu adalah boleh/memungkinkan. Telah berkata Mu’adz dari Nabi shallallaahu ‘alaihi wa sallam : ‘Sesungguhnya aku mengantuk, (kemudian) aku melihat Rabb-ku” [Syarhus-Sunnah, 12/227].

c. Al-Imam Ibnu Katsiir rahimahullah :

فهو حديث المنام المشهور, ومن جعله يقظة فقد غلط وهو في السنن من طرق, وهذا الحديث بعينه قد رواه الترمذي من حديث جهضم بن عبد الله اليمامي به, وقال حسن صحيح.

“Ini adalah hadits mimpi yang masyhur. Barangsiapa yang menjadikannya dalam keadaan sadar, maka ia telah keliru. Hadits ini terdapat di adalam kitab-kitab Sunan dan beberapa jalan/jalur. Hadits ini sendiri diriwayatkan oleh At-Tirmidzi dari hadits Jahdlam bin ‘Abdillah Al-Yamaamiy, dan ia (At-Tirmidzi) berkata : Hasan shahih” [Tafsir Ibnu Katsir, 12/106-107].

d. Al-Imam Ibnu Hajar rahimahullah :

جوز أهل التعبير رؤية الباري عز وجل في المنام مطلقا

“Ahli ta’bir (ahli tafsir mimpi) memperbolehkan ru’yah Al-Baariy (melihat Allah) ‘azza wa jalla dalam mimpi secara mutlak” [Fathul-Baariy, 12/387].

e. Dan lain-lain.


Responses

  1. saya yang pertama coment

  2. Alhamdulillah jazakumullah,bantahan ini dan yg lain sangat penting dan bermanfaat .smoga para pendusta dan pengekor hawa nafsu tsb mendapat balasan yg setimpal,atau moga2 mrk rujuk kembali ke kebenaran amien

  3. taklid buta,pembelaan kaum salafy pd al-banni,..hmmm..

    hebat abul jauzaa…melalui pendapatnya sendiri saja, seakan2 mewakili jalan fikiran al-bani,…pd teks:
    Jika Asy-Syaikh Al-Albani berkomentar tentang hadits no. 471 dengan perkataannya : “Hadits shahih dengan penguat hadits-hadits sebelumnya” ; lantas…. apa makna tashhih beliau ini ? Tidak diragukan lagi bahwa yang beliau maksud shahih dengan penguatnya adalah sebatas lafadh yang dibawakan oleh Al-Imam Ibnu Abi ‘Aashim,…

  4. Mas Prass baca dulu takhrij haditsnya dari awal sampai akhir baru menyimpulkan…kalau mau membantah boleh saja, tapi coba bantahannya yang agak ilmiah sesuai dengan kaidah-kaidah ilmu hadits seperti artikel di atas…jadi bisa menjadi faidah dan tambahan ilmu buat saya…jangan hanya menuduh orang-orang yang tidak sepaham dengan Anda dengan sebutan “:taklid buta”…Buktikan kalau Mas Prass juga hebat….seperti hebatnya Abul Jauza dalam membahas dan mentakhrij hadits…ini baru kapasitas ilmu Abul Jauza dalam telaah dan takhrij hadits…Bagaimana dengan kapasitas ilmu Syaikh Al Albani sendiri ????? artikel di atas belum apa-apanya dibandingkan karya ilmiah Syaikh Al Albani dalam bidang hadits…semoga Alloh memberikan taufik kepada kita…. hadanalloh waiyyakum…amin..


Kategori

%d blogger menyukai ini: